Integrasi Digital, Sistem Keren RSDC Wisma Atlet

Pelatihan Rumah Sakit – Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat. Ini rumah sakit terbesar di Indonesia, bahkan terbesar di Asia Tenggara. Dengan visi digital, Mayjen TNI Tugas Ratmono berhasil mengelola RSDC Wisma Atlet Kemayoran, menjadi acuan pengelolaan rumah sakit untuk merawat pasien Covid-19 di Tanah Air.

Mayjen TNI Tugas Ratmono dalam siaran persnya, Sabtu (20/2/2021), mengatakan, karena ini rumah sakit terbesar, maka integrasi digital menjadi salah satu kunci penting.

Tugas Ratmono mengatakan, merumuskan serta mengeksekusi visi digital tersebut sejak awal. Dimulai dengan membangun sistem informasi untuk meng-input data pasien secara digital, sejak tiap pasien Covid-19 masuk ke RSDC Wisma Atlet.

Kemudian dilanjutkan dengan sistem untuk meng-input kondisi kesehatan pasien secara detail, setelah menjalani pemeriksaan awal diinstalasi gawat darurat RSDC.

Pada kesempatan itu, Tugas Ratmono mengeksekusi sistem informasi berbasis digital di Divisi Psikologi, Divisi Gizi, Divisi Psikiater, serta di sejumlah divisi lainnya. Tahap selanjutnya, Mayjen TNI Tugas Ratmono mengintegrasikan sistem di semua divisi yang ada di RSDC Wisma Atlet, dalam konteks manajemen rumah sakit. Dengan demikian, antardivisi bisa leluasa saling men-support melalui aplikasi berbasis digital.

Contoh alur kongkrit sistem digital tersebut, begini. Seorang pasien Covid-19 yang mengidap penyakit diabetes, misalnya, akan dibuatkan menu untuk meningkatkan imunitasnya, tetapi komposisi menunya dirancang agar sekaligus menjaga kadar gula darahnya. “Kita tahu, diabetes adalah penyakit kronis, yang ditandai dengan ciri-ciri berupa tingginya kadar gula (glukosa) darah seseorang,” kata dia.

Divisi Gizi merespon berdasarkan informasi data pasien di aplikasi digital RSDC Wisma Atlet. Pada saat yang sama, Divisi Logistik juga merespon pengadaan bahan baku pangan untuk kebutuhan Divisi Gizi. Contoh ini setidaknya bisa menggambarkan, bagaimana manajemen Rumah Sakit Darurat Covid (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran memanfaatkan teknologi informasi berbasis digital, agar operasional RSDC Wisma Atlet berlangsung efektif dan efisien.

“Dukungan teknologi informasi berbasis digital tersebut, sangat kami butuhkan. Ribuan pasien Covid-19 yang dirawat di sini, dengan berbagai spesifikasi pada tiap pasien, tentu sangat lamban bila dilakukan secara manual. Nah, dengan aplikasi digital yang terintegrasi, kami dari waktu ke waktu terus meningkatkan pelayanan terhadap pasien,” ujar Tugas Ratmono.

Sistem Digital Rumah Sakit

Beruntung, sistem informasi digital Rumah Sakit Darurat Covid (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, di-support oleh tim Informasi Teknologi (IT) dari Valista. Perusahaan spesialis IT Rumah Sakit ini dikomandani oleh Ivan J. Kristanto dan Lianto Goenadi. Kedua sosok tersebut masih muda sekaligus memiliki visi yang jauh ke depan, dalam konteks manajemen kerumahsakitan berbasis teknologi informasi.

“Kami merancang sistem IT untuk RSDC ini secara single entry,” tutur Lianto Goenadi. “Itu untuk menjaga agar tiap data yang di-input tenaga kesehatan, tinggi tingkat akurasinya. Selain itu, untuk memudahkan tenaga kesehatan di tiap lini beradaptasi dengan sistem yang kami ciptakan,” lanjut Lianto Goenadi panjang-lebar.

Kemudahan beradaptasi dengan sistem adalah hal yang relevan dengan manajemen RSDC Wisma Atlet Kemayoran. Karena, secara berkala, tenaga kesehatan di rumah sakit ini silih berganti. Saat ini, ada sekitar 2.000 tenaga kesehatan, yang dalam kurun waktu tertentu, berganti-ganti. 2.000 tenaga kesehatan tersebut terdiri dari beragam profesi: dokter, perawat, psikolog, psikiater, ahli gizi, dan tenaga kesehatan lainnya.

“Di tiap pergantian tenaga kesehatan,” ujar Ivan J. Kristanto, “Tim IT memberikan pelatihan serta memberikan pendampingan secara berkesinambungan. Dengan demikian, alur peng-input-an data di tiap divisi, senantiasa terjaga,” ungkap Ivan J. Kristanto lebih lanjut.

Karena sistem IT di RSDC Wisma Atlet Kemayoran tersebut sejak awal sudah dirancang secara user friendly, maka proses pelatihan tenaga kesehatan pun berlangsung singkat.

Meski pelatihan berlangsung singkat, Mayjen TNI Tugas Ratmono selaku Koordinator RSDC Wisma Atlet Kemayoran menyadari, fungsi pendampingan serta fungsi kontrol harus selalu ditingkatkan dari waktu ke waktu.

Karena, tenaga kesehatan di RSDC Wisma Atlet Kemayoran, berasal dari berbagai wilayah Tanah Air. Otomatis, tingkat pemahaman mereka terhadap IT dan kemampuan mereka beradaptasi dengan IT, juga sangat beragam.

Gradasi kemampuan serta gradasi adaptasi para tenaga kesehatan tersebut, menurut Mayjen TNI Tugas Ratmono, bisa diatasi karena tim IT dari Valista dengan para tenaga kesehatan berhasil membangun kolaborasi secara intens. “Ketika ada kendala, proses untuk menemukan solusinya tidak butuh waktu lama,” kata Tugas Ratmono.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


+ 1 = enam